Resetting Printer

Pernahkan anda mengalami masalah printer?

Printer Error, indikator LED di printer selalu kelap-kelip padahal setelah dicek semua sudah benar dan pada tempatnya masing-masing (Tinta ada, Head and cartridge ada, kertas ada). Atau Printer mengatakan “waste ink tank full” atau printernya bertindak aneh. Mungkin hal yang terbaik adalah hard reset yang bertujuan menghapus memory printer agar kembali ke settingan awal pabrikan.

Setelah cari sana cari sini akhirnya aku menemukan beberapa tips untuk melakukan reset printer untuk beberapa model-model tertentu saja.

Untuk jenis printer yang lain silahkan kirim pesan kepada saya. Berikut adalah caranya:

Resetting an HP laser printer

There is a technique known as cold resetting. It basically will set all your HP printer settings to the factory default levels. It is important to note that any settings made at the control panel of your printer are going to be reset. Hence, in case you happen to have a JetDirect card then even the IP address will be reset to the factory defaults. You can try to reset NVRAM. To do this, switch off your HP printer and then hold down the ‘Go’ key for around 20 seconds while switching the printer back on again.

- HP 1200 and 1100 models resetting: To do this, simply change the data by going into the service mode. This is applicable if your HP printer has a display panel. Otherwise you need to hold down the ‘Go’ button for around 5 seconds while the printer is switched on.

- HP 2100 printer resetting: You need to press the ‘job cancel’ key after switching off the printer. Then switch the printer on and only then release the key called ‘job cancel.’

- HP 2200 printer resetting: Switch off your printer and then hold down the ‘Go’ key. Switch back the printer on while holding the ‘Go’ button till the light comes on. Then release the button.

- HP 6P and 5P models resetting: Switch off your printer and then press the ‘reset’ button and within 20 seconds switch on the printer back again.

Resetting a Dell printer

You can reset your Dell printer fairly easily by simply double-clicking on the ‘Reset Dell Printer’ icon. You can reach this icon by clicking on the folder ‘UAN’, then clicking on ‘System Utilities’ and you should find the icon. However, one word of caution – this method will function only if the USB cable has been directly connected from the PC to the printer.

Resetting a Lexmark printer
You will firstly need to switch off your printer. Then simultaneously press the RETURN and READY keys while switching the printer on. This will take you to the Diagnostics Mode. The display unit will show the message ‘Performing self test’. Choose ‘Maintenance count’. Reset the count to make it zero. Then select the RETURN key and go back Diagnostics Mode. Then you can reset the printer to go back to the normal mode.

Resetting Brother Printer
You need to keep pressing the DOWN or UP keys a couple of times till you see ‘Maintenance 99′ displayed on the display. Then hold down the ‘Set’ button to go to standby mode. Please note that if you press the exit key only after typing in a single digit then the machine goes to maintenance mode in initial stages.

Resetting Samsung printer
You need to press the following keys in quick succession – MENU # 1 9 3 4. Then you should see a message on your display saying ‘TECH.’ Then again select the MENU key followed by ENTER. The display will now show ‘TECH MODE.’ Then select the ‘<‘ key two times. Your operator panel should show ‘NEW CARTRIDGE’. Then select ENTER. Now the panel will show [YES]. Select ENTER key again. You can exit from this mode by pressing MENU # 1 9 3 4 again one after another.

Resetting printer Canon

Procedure to reset Printer canon MP145 and Canon MP160 with Error Code Message for Printer Canon MP145 and Canon MP160, you can find error code message the end of this post:

1) With the printer powered off but connected to a power source, press the Power button while pressing and holding the Stop/ Reset button.
2) When the Power is lit, press the Stop/Reset button two times while pressing and holding the Power button.
3) When releasing the Power button and the Stop / Reset button (regardless of order), the printer will move into a service mode. (Waiting for menu selection)
4) When the on/off lights in green, press the Stop/Reset button the specified number of time(s) according to the function listed in the table below.(Each time the Stop/Reset button is pressed, the LED lights alternately in orange and green, starting with orange.)note: press 4 times for waste ink counter reset.

The number of the Reset
button pressing
LED Function Remarks
0 time Green Power off

1 time Orange Service pattern print
2 times Green EEPROM print
3 times Orange EEPROM reset
4 times Green Waste ink counter reset

5) Unplug cable power. (for MP145 / MP150)
6) Turn Off Power. (for MP160)

Error Code :
E2-2 = No paper (ASF)
E3-3 = Paper jam
E4 = No ink
E5-5 = The ink cartridges are not installed or a non-supported ink cartridge is installed, or the ink cartridges are not installed properly
E8 = Waste ink absorber full, or platen waste ink absorber full
E9 = The connected digital camera / video camera does not support Camera Direct Printing
E14 = The Ink cartridges whose destination are wrong
E15 = Ink cartridge is not installed E16 – Ink remaining is unknown
E16 -E19 = Failed to scan head alignment sheet
E22 = Carriage error
E23 = Paper feed error
E24 = Purge unit error
E25 = ASF(cam) sensor error
E26 = Internal temperature rise error
E27 = Waste ink absorber full or platen waste ink absorber full
E28 = Ink cartridge temperature rise error -
E29 = EEPROM error
E33 = Paper feed position error
E35 15 = USB Host VBUD overcurrent error – USB
E37 17 = Abnormal motor driver error
E40 20 = Other hardware error
E42 22 = Scanner error

=========================================

Resetting Printer Canon MP140, MP160, MP180, MP210, MP220, MP460, MP470, MP500, MP510, MP530, MP600, MP610, MP800, MP820, MP810, MP830, MP960, MP970 procedure:

  • Turn off the canon printer
  • Hold the Resume Button (red circle in the triangle), add a printer (click “Power”) an indicator light green.
  • Hold the Power Button, release the Resume Button.
  • Not releasing the Power Button, double click “Resume” and release Both Buttons.
  • Click “Resume” for Four times
  • Once you click “Power”, to confirm the selected action (reset counter absorber). To disable the printer “Power” button to click again.

================================

The Canon MX700 printer Error Code 5B10.  If you get this error on your printer canon MX700 you can follow instruction below to resolve it:

1) With the machine power turned off, while pressing the Stop/Reset button, press and hold the ON/OFF button. (DO NOT release
the buttons). The Power LED lights in green to indicate that a function is selectable.
2) While holding the ON/OFF button, release the Stop/Reset button. (DO NOT release the ON/OFF button.)
3) While holding the ON/OFF button, press the Stop/Reset button 2 times, and then release both the ON/OFF and Stop/Reset buttons.
(Each time the Stop/Reset button is pressed, the Alarm and Power LEDs light alternately, Alarm in orange and Power in green,
starting with Alarm LED.)
4) When the Power LED lights in green (and “Service Mode Idle” is displayed on the LCD), press the Stop/Reset button 4 times.
5) Press ON/OFF, press Stop/Reset 2 times
6) Press ON/OFF. Unplug printer and plug back in.

Turn on and the Error should be cleared

==========================

Instruction reset waste ink full Canon Pixma IP8500

1. Turn off the printer.
2. Hold Resume button click POWER.
3. Hold button RESUME release POWER.
4. Then press the button RESUME again .
5. Release all the buttons.
6. Led Indicator in green and stay green.
7. Click RESUME button 4 times , if you want to make another transaction.

Look at the table below:

  • Orange – Service test print 1 times – Orange – Service test print
  • Green – EEPROM information print 2 times – Green – EEPROM information print
  • Orange – EEPROM initialization 3 times – Orange – EEPROM initialization
  • Green – Waste ink counter setting 4 time – Green – Waste ink counter setting
  • Orange – Destination setting (Press Power > Press Resume 3x) 5 times – Orange – Destination setting (Press Power> Press Resume 3x)
  • Green – Print head deep cleaning 6 times – Green – Print head deep cleaning
  • Orange, Green, Orange – Return to menu selection 11-13 times – Orange, Green, Orange – Return to menu selection
  • Green – Left margin correction 14 times – Green – Left margin correction

8. Turn off the printer POWER button.

==============================

Reset Canon i6100

  • Turn off the printer.
  • Press and hold the RESUME button, then press and hold the POWER button.
  • Release the RESUME button, next press and release the RESUME button two(2) more times in succession, then release the POWER button.
  • Press the RESUME button 4 times, this will select the clear waste ink counter function. The lamp will alternate (change) color with each key press.
  1. Service/Factory test printout, including ink sensor check.
  2. EEPROM – Info printout.
  3. EEPROM – Initialization.
  4. Reset the Waste ink counter.
  5. Printer model setting. (More selections beyond this point – However it is best leave them unaltered – You have been warned!)

=============================

Reset the Printer canon MP600 to the Factory Setting Procedure:

1.  Press the HOME button.

2. Use the Easy-Scroll Wheel or the right / left arrow to select [Settings], then press the <OK> button.

3. Use the Easy-Scroll Wheel or the right / left arrow to select [Device settings], then press the <OK> button.

4. Use the Easy-Scroll Wheel (B) or the up / down arrow to select [Reset settings], then press the <OK> button.

5. Use the Easy-Scroll wheel or the up / down arrow to select [Yes] on the confirmation screen and then press <OK>.
6. Press the <HOME> button to return to the HOME menu.

=========================

Reset Code for Canon MP170:
1 power off.
2 hold stop/reset ,hold ON/OFF
3 release stop/reset, push stop/reset twice, quickly, then release ON/OFF
4 wait untill LCD display shows “Canon Idle”,then push stop/reset four times, quickly
5 then push power twice, quickly
6 power off and power on.

===================

You can use this software for restore EEPROM Printer Canon iP6210D, iP6220D, MP150, MP170, MP450, iP2200, iP1600

Restore EEPROM Code for iP6210D, iP6220D, MP150, MP170, MP450
1. While pressing and holding the Power Button, plug the power into a power source. (The Power Led lights. Do not release the Poser button)
2. Push the Stop/Reset button one time while pressing and holding the Power button. Release the power button. The machine enters into the special mode.

Restore EEPROM Code for Canon iP2200/iP1600
1. While pressing and holding the Resume/Cancel button, plug the power cord into a power source.(Do not release the Resume/Cancel button)
2. After the power LED stays lit, press the Power button while pressing and holding the Resume/Cancel button.
3. Release the Resume/Cancel button while pressing and holding the Power button, then release the Power button. Both the Power LED and Alarm LED light

=======================

Resetter Canon iP 1200, Canon iP 1300, Canon iP 1600, Canon iP 1800, Canon iP 1880, Canon iP 2200, Canon iP 2500

For you who need software resetter for canon printer specially printer canon type iP. This software created by russian people that we can use for more one type of canon printer. Beside It can reset some of canon printer type it also support:

* resetting Ink Counter
* Resetting Waste Ink Counter
* Print Head Cleaning
* Cleaning
* Dry Level
* Change Model
* EEPROM Operation
* Print Head Test

The software resetting is easy to operate it, we only run without need to install it. If the printer is online, the software will detect automatically and at the current time we can do some acts that we need. Size of this file is small.

=================

Canon PIXMA iP1500
Waste Ink Counter Reset.
Step 1: Manual for Service mode
1. Unplug power and USB.
2. Open door and hold power button.
3. Connect power.
4. Close door, then release power button.

step 2 : Software for Permanant

1. Reconnect the printer cable.
2.Open General Tools software and select (USB PORT)
3 .Choose (SET DESTINATION 1) And it should be reset.

Remark “After service mode Pls use software for permanent reset”

=================

Canon PIXMA iP1000 Resetter Code
Waste Ink Counter Reset.
Step 1: Manual for Service mode
1. Unplug power and USB.
2. Open door and hold power button.
3. Connect power.
4. Close door, then release power button.

step 2 : Software for Permanent

1. Reconnect the printer cable.
2.Open General Tools software and select (USB PORT)
3 .Choose (SET DESTINATION 1) And it should be reset.

Remark “After service mode Pls use software for permanent reset”

=====================

This is How to Reset Canon Pixma iP 1880 :

1. Press Resume button ( hold for 1 – 2 minutes )
2. Open the cover
3. Release the catridge and then put them on again
4. Close The Cover…
5. Turn Off, then Turn On

========================

Januari 21, 2009 at 3:41 pm 2 komentar

Hari ini akhirnya aku berhasil mendownload Windows 7 versi beta tester setelah kemarin gagal karena listrik yang putus tiba-tiba padahal proses download sudah 80%  :( tapi hari ini terobati.

Kegembiraan hatiku semakin bertambah tatkala selesai memburning dan menjalankan ke sebuah komputer. Tahu kenapa? Karena tadi pagi sempat terputus juga, untunglah kali ini aku mengunduhnya pake DM.

Sudah tidak sabar untuk segera menginstalnya ke satu komputer, tapi masih mempertimbangkan pemindahan data-dataku manakala sewaktu instal w7 semua dataku akan terhapus. Sebab itu malam ini rencananya setelah selesai main Futsal aku akan test drive dulu instal Windows 7 and see what happen.

Ntar kalau udah selesai, aku akan catat lagi disini. C U

Januari 20, 2009 at 4:41 pm 8 komentar

Futsal

Malam ini aku mau main futsal perdana di tahun 2009. Sebelum main tadi pagi udah persiapan dengan olahraga sepeda dan lari-lari kecil. Mungkin karena sudah lama tidak teratur olahraga maka badanku terasa capek saat ini sebab itu aku berencana untuk tidur dulu nanti sebelum main futsal.

Cerita tentang futsal, rasanya perlu juga tahu peraturan-peraturan Futsal itu sendiri agar tidak cuma tahu nendang bolanya saja. Berikut Peraturan Futsal dari FIFA.

PERATURAN 1
LAPANGAN

UKURAN
Lapangan harus berbentuk bujur sangkar. Garis samping pembatas lapangan harus lebih panjang dari garis gawang:
Panjang : Minimal 25 m
Maksimal 42 m
Lebar : Minimal 15 m
Maksimal 25 m
Ukuran Pertandingan Internasional:
Panjang : Minimal 38 m
Maksimal 42 m
Lebar : Minimal 18 m
Maksimal 22 m

TANDA LAPANGAN
• Lapangan ditandai dengan garis. Garis tersebut termasuk garis pembatas lapangan. Garis yang lebih panjang disebut garis samping (touched line) dan yang lebih pendek disebut garis gawang (goal line).
• Lebar garis pembatas 8 cm.
• Lapangan dibagi menjadi dua dan diberi garis tengah.
• Titik tengah ditandai pada garis setengah lapangan dan lingkaran pada titik tengah dibuat dengan radius 3 m.

DAERAH PINALTI
Daerah Pinalti ditandai pada masing-masing ujung lapangan sebagai berikut :
• Seperempat Lingkaran, dengan radius 6 m, ditarik sebagai pusat diluar dari masing-masing tiang gawang.
• Seperempat lingkaran digambarkan garis pada sudut kanan hingga garis gawang dari luar tiang gawang. Bagian atas dari masing-masing seperempat lingkaran dihubungkan dengan garis sepanjang 3,16m berbentuk paralel/sejajar dengan garis gawang antara kedua tiang gawang tersebut.

TITIK PINALTI
• Titik Pinalti Pertama digambarkan 6 m dari titik tengah antara kedua tiang gawang dengan jarak yang sama.

TITIK PINALTI KEDUA
Titik pinalti pertama digambarkan di lapangan 10 m dari titik tengah antara kedua tiang gawang dengan jarak yang sama.

TENDANGAN SUDUT
Seperempat Lingkaran dengan radius 25 cm ditarik di dalam lapangan dari setiap sudut.

DAERAH PERGANTIAN PEMAIN
Daerah pemain cadangan terletak pada samping lapangan dengan tempat duduk tim di kedua sisi yang sama sehingga mempermudah untuk pergantian pemain.

Daerah pergantian pemain terletak depan tempat duduk pemain cadangan dan dengan panjang 5 m. Daerah ini ditandai pada masing-masing sisi dengan garis yang memotong garis samping, dengan lebar garis 8 cm dan panjang 80 cm, dimana 40 cm digambarkan didalam lapangan dan 40 cm diluar lapangan.

Daerah Bebas berjarak 5 m dari garis tengah dan garis samping. Daerah bebas ini, secara langsung didepan pencatat waktu dan harus tetap dalam keadaan kosong dan bebas pandangan.

GAWANG
Gawang harus ditempatkan pada bagian tengah dari masing-masing garis gawang. Gawang terdiri dari dua tiang gawang (goal post) yang sama dari masing-masing sudut dan dihubungkan dengan puncak tiang oleh palang gawang secara horizontal (cross bar).

Jarak antar tiang ke tiang gawang 3 m dan jarak dari ujung bagian bawah tanah ke palang gawang adalah 2 m.

Kedua tiang gawang dan palang gawang memiliki lebar dan dalam yang yang sama yakni 8 cm. Jaring dapat dibuat dari nilon yang diikat ke tiang gawang dan palang gawang dibahagian belakang yang diberi beban.

KESELAMATAN
Gawang boleh dipindahkan, tetapi harus dipasangkan secara aman selama permainan.

PERMUKAAN LAPANGAN
Permukaan lapangan harus mulus, rata dan tidak kasar. Disarankan penggunaan kayu atau lantai parkit, atau bahan buatan lainnya. Yang harus dihindari adalah penggunaan bahan dari beton atau korn blok.

KEPUTUSAN DAN PENEGASAN

KEPUTUSAN 1
Jika garis gawang antara 15 hingga 16m, maka radius seperempat lingkaran hanya diukur sebesar 4m. Dalam hal ini, tanda titik pinalti tidak lagi ditempatkan pada garis yang dibatasi daerah pinalti, tetapi berada tetap pada jarak 6m dari titik tengah antara posisi kedua tiang gawang.
KEPUTUSAN 2
Penggunaan lapangan yang datar dan berumput alami, atau rumput buatan diperbolehkan hanya untuk pertandingan lokal, tetapi tidak untuk pertandingan-pertandingan yang bersifat Nasional dan Internasional.
KEPUTUSAN 3
Tanda/titik dapat digambarkan di luar lapangan, 5 m dari busur pojok pada sudut kanan dan kiri dari garis gawang untuk memastikan bahwa jarak ini dapat diamati apabila tendangan sudut dilakukan. Lebar tanda/titik ini adalah 8 cm.
KEPUTUSAN 4
Tempat duduk pemain cadangan, berada dibelakang garis pembatas lapangan tepat disamping daerah bebas yang berada di depan meja pencatat waktu.

PERATURAN 2
BOLA

KUALITAS DAN UKURAN
Bola harus :
• Berbentuk bulat.
• Terbuat dari kulit atau bahan lainnya.
• Minimum diameter 62 cm dan maximum 64 cm.
• Berat bola pada saat pertandingan dimulai minimum 400 gram dan maximum 440 gram.
• Tekanannya sama dengan 0,4 – 0,6 atmosfir (400 – 600 g/cm³).

PENGGANTIAN BOLA RUSAK
Jika bola pecah atau rusak dalam suatu pertandingan:
• Pertandingan dihentikan sementara.
• Pertandingan dimulai kembali dengan menjatuhkan bola pengganti di tempat dimana bola pertama tersebut rusak.
Jika bola pecah atau menjadi rusak ketika bola tidak dalam permainan pada saat permainan dimulai, tendangan gawang, tendangan pojok, tendangan bebas, tendangan pinalti atau tendangan ke dalam :
• Pertandingan dimulai kembali sesuai dengan peraturan biasa.
• Bola tidak dapat diganti selama pertandingan tanpa ijin dari wasit.

KEPUTUSAN 1
Bola dari kulit laken/bulu (felt ball) tidak diperbolehkan.

KEPUTUSAN 2
Bola tidak diperbolehkan memantul kurang dari 55 cm dan tidak boleh lebih dari 65 cm pada pantulan pertama ketika dijatuhkan dari ketinggian 2 m. Dalam suatu pertandingan atau kompetisi, hanya bola-bola yang memenuhi persyaratan teknis minimal yang diatur dalam Peraturan No.2 diperbolehkan untuk digunakan.

Dalam suatu pertandingan atau kompetisi FIFA dan pertandingan lainnya di bawah pengawasan konfederasi, penggunaan bola Futsal tergantung pada tiga logo persyaratan yang tercantum pada bola:
Logo resmi “FIFA APPROVED” atau “FIFA INSPECTED” atau Referensi “International Match Ball Standard”

Logo yang tertera pada bola menyatakan bahwa bola tersebut telah diuji secara resmi dan sesuai dengan persyaratan teknis, masing-masing kategori beda spesifikasi yang diatur dalam Peraturan No.2, daftar persyaratan tambahan ditentukan pada setiap kategori dikeluarkan oleh FIFA. Institusi yang ditunjuk oleh FIFA yang akan melaksanakan pengujian tersebut.

Asosiasi Nasional dapat menyetujui penggunaan bola yang akan digunakan untuk kompetisinya sendiri atau pada seluruh kompetisi yang digelar, bola yang digunakan harus memenuhi salah satu dari tiga persyaratan yang telah ditetapkan dari Peraturan No.2
Apabila asosiasi nasional memperbolehkan penggunaan bola berlogo “FIFA APPROVED” atau “FIFA INSPECTED” untuk kompetisinya sendiri, maka asosiasi nasional juga harus memperkenankan penggunaan bola yang memegang rancangan bebas royalti “Internasional Matchball Standard”.

Didalam kompetisi FIFA dan kompetisi lainnya dibawah pengawasan konfederasi serta asosiasi nasional, tidak diperbolehkan bentuk iklan komersial apapun tertera pada bola tersebut, kecuali untuk plakat kompetisi, penyelenggara kompetisi serta merek dagang pabrik pembuatnya dengan membatasi ukuran dan jumlah tanda-tanda tersebut.

PERATURAN 3
JUMLAH PEMAIN

PEMAIN
Dalam setiap pertandingan dimainkan oleh dua tim, masing-masing tim terdiri dari lima pemain, salah satu diantaranya adalah penjaga gawang.

PROSEDUR PERGANTIAN PEMAIN
Pergantian pemain dapat dilakukan sewaktu-waktu selama pertandingan berlangsung dengan mengikuti peraturan kompetisi resmi yang dikeluarkan oleh FIFA, konfedarasi atau asosiasi.
Jumlah pemain cadangan atau pemain pengganti maximum tujuh orang pemain.
Jumlah pergantian pemain selama pertandingan berlangsung tidak dibatasi. Seorang pemain yang telah diganti dapat masuk kembali kedalam lapangan untuk menggatikan pemain lainnya.

Pergantian pemain dapat dilakukan pada saat bola didalam atau diluar permainan dengan mengikuti persyaratan sebagai berikut:
• Pemain yang ingin meninggalkan lapangan harus melakukannya didaerah pergantiannya sendiri.
• Pemain yang ingin memasuki lapangan harus melakukannya pada daerah pergantiannya sendiri, tetapi dilakukan setelah pemain yang diganti telah melewati batas lapangan.
• Pergantian pemain sangat bergantung kepada kewenangan wasit, apakah dipanggil untuk bermain atau tidak.
• Pergantian dianggap sah ketika pemain pengganti telah masuk lapangan, dimana saat itu pemain tersebut telah menjadi pemain aktif dan pemain yang ia gantikan telah keluar dan berhenti menjadi pemain aktif.

Penjaga gawang boleh berganti tempat dengan pemain lainnya.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Ketika pergantian pemain sedang dilakukan, seorang pemain cadangan masuk lapangan sebelum pemain yang akan digantikannya meninggalkan lapangan secara sempurna maka:
• Permainan dihentikan.
• Pemain yang diganti diperintahkan untuk meninggalkan lapangan.
• Pemain pengganti tersebut diperingatkan dan menunjukkan kartu kuning.
• Permainan dimulai kembali dengan melakukan tendangan bebas tidak langsung dilakukan oleh tim lawan dari tempat dimana bola berada ketika permainan dihentikan.
• Jika bola didalam daerah pinalti, tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti, dilakukan dari tempat yang terdekat dengan posisi bola ketika permainan dihentikan.

Jika pada saat pergantian pemain dilakukan, pemain pengganti masuk lapangan atau pemain pengganti meninggalkan lapangan dilakukan bukan dari tempat atau daerah pergantian pemain yang telah ditetapkan, maka:
• Permainan dihentikan.
• Pemain yang melanggar diperingatkan dan menunjukkan kartu kuning.
Permainan dimulai kembali dengan tendangan bebas tidak langsung dilakukan oleh tim lawan dari tempat dimana bola berada ketika permainan dihentikan.

Jika bola didalam daerah pinalti, tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti, dilakukan dari tempat yang terdekat dimana posisi bola berada ketika permainan dihentikan.

KEPUTUSAN 1
Pada permulaan permainan, setiap tim harus bermain dengan lima orang pemain.
KEPUTUSAN 2
Jika dalam suatu pertandingan yang sedang berjalan pemain dikeluarkan, maka pemain yang tersisa kurang tiga pemain (termasuk penjaga gawang), pertandingan harus dihentikan untuk seterusnya.
KEPUTUSAN 3
Ofisial tim boleh berikan instruksi taktik kepada para pemainnya selama pertandingan berlangsung. Tetapi ofisial tim tidak dapat/tidak boleh mencampuri gerakan para pemain dan para wasit, dan harus selalu berlaku dengan yang wajar.

PERATURAN 4
PERLENGKAPAN PEMAIN

KESELAMATAN
Seorang pemain tidak boleh menggunakan peralatan atau memakai apapun yang membahayakan dirinya sendiri atau pemain lainnya, termasuk bentuk perhiasan apapun.

DASAR PERLENGKAPAN
Dasar perlengkapan yang diwajibkan dari seorang pemain adalah:
• Seragam atau kostum.
• Celana pendek – apabila pemain memakai celana dalam stretch pants, warnanya harus sama dengan celana pendek utama.
• Kaos kaki.
• Pengaman kaki (shinguards).
• Sepatu dengan model yang diperkenankan untuk dipakai terbuat dari kain atau kulit lunak atau sepatu gimnastik dengan sol karet atau terbuat dari bahan yang sejenisnya. Penggunaan sepatu adalah wajib.

SERAGAM ATAU KOSTUM
• Diberi nomor antara 1 – 15 dan harus tampak pada bagian belakang kostum.
• Warna nomor harus berbeda dan lebih kontras dengan warna bajunya.

Untuk pertandingan Internasional, nomornya juga harus tampak pada bagian depan kostum dalam ukuran yang lebih kecil.

PENGAMAN KAKI (Shinguards).
• Secara keseluruhan pengaman kaki harus ditutup oleh kaos kaki.
• Terbuat dari bahan yang cocok (karet, plastik atau bahan sejenis).
• Harus memberikan tingkat perlindungan yang cukup.

PENJAGA GAWANG
• Penjaga gawang diperkenankan memakai celana panjang, di bagian luar harus di tutup dengan kaos kaki.
• Setiap penjaga gawang memakai warna yang mudah membedakannya dari pemain lain serta wasit.
• Jika seorang pemain yang berada diluar lapangan ingin mengganti penjaga gawang, baju yang dipakai penjaga gawang pengganti, oleh pemain tersebut harus ditandai pada bagian belakang dengan nomor pemain itu sendiri.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Untuk setiap pelanggaran dari Peraturan ini :
• Pemain yang melakukan kesalahan akan diperintahkan oleh wasit untuk meninggalkan lapangan, membetulkan perlengkapannya atau melengkapi salah satu perlengkapan yang hilang atau belum dipakai. Pemain tidak boleh kembali ke dalam lapangan tanpa melapor terlebih dahulu kepada salah seorang wasit, yang kemudian memeriksa perlengkapan pemain tersebut. Pemain diperkenankan masuk kembali, ketika bola berada diluar permainan (when the ball is out of play)

MEMULAI KEMBALI PERTANDINGAN
Jika Wasit hentikan permainan (sementara) untuk berikan peringatan dan menunjukkan kartu kuning terhadap pemain (yang) melakukan pelanggaran.
• Memulai kembali pertandingan dengan tendangan bebas tidak langsung dilakukan pemain dari tim lawan dari tempat bola berada ketika wasit hentikan permainan
KEPUTUSAN
1. Para pemain tidak boleh memperlihatkan kaos dalam yang memuat slogan atau iklan.
Pemain yang melepaskan baju kaos memperlihatkan slogan atau iklan harus diberikan sangsi oleh pengurus bidang kompetisi.
2. Baju kaos harus pakai lengan.

PERATURAN 5
WASIT

WEWENANG WASIT
Setiap pertandingan dipimpin oleh seorang wasit yang memiliki wewenang penuh untuk memegang teguh Peraturan Permainan sehubungan dengan pertandingan dimana ia telah ditunjuk untuk memimpinnya, terhitung mulai dari saat ia masuk sampai dengan ia meninggalkan lapangan tersebut.

KEKUASAAN DAN TANGGUNG JAWAB WASIT
• Memegang teguh Peraturan Permainan.
• Membiarkan permainan terus berlanjut ketika terjadi pelanggaran pada salah satu tim, namun pada saat yang sama tim yang dilanggar mempunyai kesempatan untuk mencetak gol. Tetapi, jika kesempatan tersebut tidak dapat diraihnya, wasit tetap akan memberikan hukuman kepada tim yang membuat pelanggaran sebelumnya.
• Mencatat hasil pertandingan sebagai bahan laporan pertandingan, termasuk memberikan hukuman terhadap para pemain dan/atau ofisial tim pada insiden lainnya yang terjadi sebelum, selama dan seusai pertandingan.
• Bertindak sebagai pencatat waktu jika ofisial/petugas yang ditetapkan, tidak hadir.
• Menghentikan, menunda atau mengakhiri pertandingan untuk setiap pelanggaran peraturan atau yang disebabkan oleh bentuk campur tangan luar.
• Memberikan hukuman terhadap pemain yang salah dan mengeluarkan pemain tersebut.
• Memastikan/menjamin bahwa tidak ada seorang pun yang tidak berkepentingan masuk kedalam lapangan.
• Menghentikan pertandingan jika, menurut pendapatnya, seorang pemain terluka parah dan memastikan bahwa ia dipindahkan dari lapangan.
• Memperkenankan permainan diteruskan hingga bola keluar lapangan permainan jika seorang pemain, menurut pendapatnya, hanya cidera ringan.
• Memastikan bahwa setiap bola yang digunakan memenuhi persyaratan dari Peraturan No.2

KEPUTUSAN WASIT
Semua keputusan wasit mengenai fakta yang berhubungan dengan permainan adalah final dan tidak dapat dirubah.
Wasit dan wasit kedua hanya dapat merubah keputusannya, jika menyadari bahwa mereka membuat kesalahan atau jika mereka beranggapan itu perlu dilakukan, asalkan permainan belum dimulai kembali atau pertandingan (belum) diakhiri.
KEPUTUSAN 1
Jika wasit dan wasit kedua, secara bersamaan mengeluarkan sinyal pelanggaran secara bersamaan dan terdapat perbedaan keputusan, maka tetap keputusan wasitlah yang dibenarkan.

KEPUTUSAN 2
Wasit dan wasit kedua, memiliki hak memperingatkan atau mengeluarkan pemain, tetapi jika terjadi perbedaan diantara mereka, maka tetap keputusan wasitlah yang dibenarkan.

PERATURAN 6
WASIT KEDUA

TUGAS
Wasit kedua ditunjuk untuk menjalankan sisi lapangan yang berlawanan dari posisi wasit. Ia juga diperkenankan menggunakan peluit. Wasit kedua membantu wasit untuk mengawasi pertandingan sesuai dengan Peraturan Permainan.

WASIT KEDUA
• Memiliki kekuasaan untuk menghentikan permainan untuk setiap pelanggaran Peraturan.
• Memastikan bahwa pergantian pemain dilakukan dengan baik.

Dalam hal ini sering terjadi dimana tindakan yang diambil wasit kedua tidak sesuai dengan yang telah ditentukan, maka wasit dapat membebas tugaskan wasit kedua dari tugas-tugasnya dan mengatur pergantian wasit kedua. Seusai pertandingan melaporkannya kepada pejabat yang berwenang.
KEPUTUSAN
Penggunaan wasit kedua diwajibkan pada pertandingan Internasional.

PERATURAN 7
PENCATAT WAKTU DAN WASIT KETIGA

TUGAS DAN KEWAJIBAN
Seorang pencatat waktu (Timekeeper) dan adanya wasit ketiga adalah penunjukan. Mereka duduk disisi luar pada pertengahan lapangan, disisi yang sama dengan daerah pergantian pemain. Seorang pencatat waktu dan wasit ketiga dilengkapi dengan jam/pencatat waktu yang sesuai (chronometer) serta peralatan yang diperlukan lainnya untuk mengakumulasi jumlah pelanggaran yang dilakukan, yang disediakan oleh asosiasi atau klub pemilik lapangan.

PENCATAT WAKTU (The Time Keeper)
Memastikan bahwa lama waktu disesuaikan dengan ketentuan Peraturan No.8 dengan:
• Menjalankan jam penghitung/pencatat waktu (chronometer) setelah tendangan permulaan (kick-off).
• Menghentikan jam (chronometer) ketika bola tidak dalam permainan.
• Memulai kembali permainan setelah tendangan kedalam, gol (bola masuk gawang), tendangan sudut, tendangan bebas, tendangan dari titik pinalti atau titik pinalti kedua, waktu time-out atau wasit menjatuhkan bola.
• Memeriksa waktu time-out (waktu sela) satu menit.
• Memeriksa tepat dua menit sewaktu menghukum ketika pemain telah dikeluarkan (send off).
• Menunjukkan akhir dari paruh pertama permainan dan akhir dari pertandingan, akhir dari perpanjangan waktu serta akhir dari time out dengan peluit atau bunyi sinyal lainnya berbeda dengan yang digunakan oleh wasit.
• Mencatat seluruh time-out yang tersisa bagi masing-masing tim, memberitahukan wasit dan tim dengan benar serta memberikan ijin untuk time-out ketika diminta oleh pelatih kedua tim (Peraturan No.8)
• Mencatat lima kesalahan pertama yang dilakukan oleh masing-masing tim, yang dicatat oleh wasit dalam setiap babak dalam pertandingan dan memberi sinyal ketika kesalahan kelima sudah dilakukan oleh salah satu tim.

WASIT KETIGA
Wasit ketiga membantu mencatat waktu:
• Mencatat lima kesalahan pertama yang dilakukan oleh masing-masing pemain disetiap babak dicatat oleh para wasit dan memberi sinyal jika kesalahan kelima sudah dilakukan oleh salah satu tim.
• Mencatat penghentian permainan dan alasan-alasannya.
• Mencatat nomor pemain yang mencetak gol.
• Mencatat nama-nama serta nomor pemain yang mendapat peringatan dan dikeluarkan.
• Memberikan/menyediakan informasi yang relevan mengenai permainan.

Dalam kejadian campur tangan yang tidak pantas/diluar batas dilakukan oleh pencatat waktu atau wasit ketiga, maka wasit akan membebas tugaskan mereka, mengatur penggantinya serta melaporkan kepada pihak atau pejabat yang berwenang, seusai pertandingan.

Dalam hal cidera, wasit ketiga dapat mengganti wasit atau wasit kedua.

KEPUTUSAN 1
Untuk pertandingan Internasional, diwajibkan untuk menggunakan pencatat waktu dan wasit ketiga.

KEPUTUSAN 2
Untuk pertandingan Internasional, jam pencatat waktu (chronometer) yang digunakan harus disesuaikan dengan seluruh fungsi-fungsi yang diperlukan (pencatatan waktu yang tepat, alat untuk mencatat sewaktu menghukum dua menit bagi empat pemain secara serentak/simultaneous), serta memantau pengumpulan kesalahan oleh masing-masing tim selama setiap babak permainan.

PERATURAN 8
LAMANYA PERTANDINGAN

PERIODE PERMAINAN
WAKTU UNTUK TIME-OUT (waktu sela)
Setiap Tim berhak meminta waktu untuk Time-out selama satu menit disetiap babak, kondisi berikut dapat diberlakukan untuk mendapatkan Time-out:
• Para pelatih tim diberikan wewenang meminta kepada pencatat waktu untuk time-out selama satu menit.
• Time-out selama satu menit dapat diminta setiap saat, tetapi hanya diperkenankan jika Tim tersebut memegang bola (menguasai bola).
• Pencatat waktu dapat memberikan ijin untuk time-out ketika bola tidak dalam permainan dengan menggunakan peluit atau bunyi sinyal lainnya berbeda dari yang digunakan oleh wasit.
• Ketika time-out diberikan, para pemain harus tetap berada didalam lapangan. Jika selama masa time-out itu mereka ingin menerima instruksi dari ofisial tim, cara ini hanya dapat dilakukan hanya pada garis pembatas lapangan (garis samping) – yang sejajar dengan tempat duduk Tim dan pemain cadangan. Ofisial yang memberikan instruksi tidak boleh memasuki lapangan.
• Tim yang tidak meminta time-out pada babak pertama, pada babak kedua tim tersebut hanya berhak mendapatkan satu kali time-out.

JARAK WAKTU ISTIRAHAT
Waktu istirahat antar babak tidak boleh lebih dari 15 menit.

KEPUTUSAN DAN PENUGASAN

KEPUTUSAN 1
Jika Pencatat waktu tidak ada, pelatih minta time-out kepada wasit.
KEPUTUSAN 2
Jika peraturan kompetisi menetapkan bahwa perpanjangan waktu dilaksanakan pada akhir dari waktu normal, maka tidak ada time-out selama perpanjangan waktu (extra time) tersebut.
PERATURAN 9
MEMULAI dan MEMULAI KEMBALI PERMAINAN

PENDAHULUAN
Pemilihan tempat diputuskan melalui lemparan koin. Tim yang menang pada lemparan koin memutuskan gawang yang ingin diserang pada babak pertama pertandingan tersebut.

Tim lainnya melakukan tendangan pada babak pertama untuk memulai pertandingan.

Tim yang memenangkan lemparan koin melakukan tendangan pertama untuk mulai pertandingan dibabak kedua.

Pada babak kedua dari pertandingan, Tim-tim berpindah tempat (bench), dan menyerang gawang lawan.

TENDANGAN Permulaan (Kick-off)
Kick-off adalah cara untuk memulai permainan:
• Pada permulaan babak pertama pertandingan.
• Setelah gol tercetak/tercipta.
• Pada permulaan babak kedua dari pertandingan.
• Pada permulaan masing-masing periode perpanjangan waktu, jika dilakukan.
• Gol dapat dicetak/tercipta langsung dari kick-off.

PROSEDUR
• Seluruh pemain berada dalam setengah lapangannya sendiri. Lawan dari tim yang melakukan kick-off paling kurang 3 m dari bola hingga bola sudah dalam permainan.
• Bola ditempatkan dititik tengah lapangan.
• Wasit memberikan isyarat untuk memulai kick-off.
• Pada saat memulai pertandingan kick-off yang sah, apabila bola ditendang dan bergerak kearah depan.
• Penendang tidak boleh menyentuh bola untuk kedua kalinya sampai bola tersebut telah menyentuh/disentuh pemain lainnya.
Setelah salah satu tim mencetak gol, tendangan permulaan dilakukan oleh tim lainnya (tim lawannya)

PELANGGARAN DAN SANGSI
• Jika penendang menyentuh bola untuk kedua kalinya sebelum tersentuh/disentuh oleh pemain lainnya, maka tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada Tim lawan, dilakukan dari tempat terjadinya pelanggaran.
• Jika pelanggaran dilakukan oleh pemain didalam daerah pinalti lawan, maka tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti dari tempat terdekat dimana terjadinya pelanggaran tersebut.
• Untuk setiap pelanggaran prosedur kick-off, maka kick-off

MENJATUHKAN BOLA = BOLA WASIT
Menjatuhkan bola adalah cara untuk memulai kembali pertandingan setelah penghentian sementara, menjatuhkan bola merupakan cara untuk melanjutkan pertandingan yang dihentikan bukan karena bola mati. Atau permainan dihentikan bukan karena bola melewati garis samping atau garis gawang atau untuk alasan apapun yang tidak disebutkan dalam peraturan permainan.

PROSEDUR
Salah seorang Wasit menjatuhkan bola ditempat dimana bola berada ketika permainan dihentikan, kecuali jika dia dalam daerah pinalti, dimana dalam hal ini ia menjatuhkan bola tersebut pada garis daerah pinalti, ditempat terdekat dimana bola berada ketika pertandingan dihentikan. Permainan dimulai kembali atau bola dalam permainan ketika bola sudah menyentuh lapangan.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Bola dijatuhkan lagi/kembali..
• Jika Bola disentuh oleh pemain sebelum bola tersebut menyentuh permukaan lapangan (tanah).
• Jika bola meninggalkan lapangan setelah kontak dengan tanah, tanpa disentuh oleh pemain.
KETENTUAN KHUSUS
• Tendangan bebas diberikan kepada tim bertahan didalam daerah pinalti sendiri, boleh dilaksanakan dari titik mana saja dalam daerah pinalti.
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim penyerang di dalam daerah pinalti tim lawannya, harus dilakukan dari garis daerah pinalti pada titik terdekat dimana pelanggaran dilakukan/terjadi.
• Dropped ball untuk memulai kembali permainan di dalam daerah pinalti, harus dilakukan di atas garis daerah pinalti pada titik terdekat dimana bola berada ketika permainan dihentikan.

PERATURAN 10
BOLA DI DALAM DAN DI LUAR PERMAINAN

BOLA DILUAR PERMAINAN
Bola diluar permainan, jika :
• Bola secara keseluruhan melewati garis gawang, apakah menggelinding atau melayang.
• Permainan telah dihentikan sementara oleh wasit.
• Bola menyentuh langit-langit.

BOLA DIDALAM PERMAINAN
Bola dalam permainan setiap waktu termasuk ketika :
• Bola memantul dari tiang gawang atau memantul palang gawang ke dalam lapangan.
• Bola memantul/menyentuh wasit ketika mereka masih berada didalam lapangan.

KEPUTUSAN
Ketika pertandingan sedang dimainkan/berlangsung pada lapangan indoor dan secara tidak sengaja bola menyentuh langit-langit, Permainan akan dilanjutkan kembali dengan tendangan kedalam, diberikan kepada lawan dari tim yang terakhir menyentuh bola. Tendangan kedalam dilakukan dari sebuah titik pada garis terdekat dibawah langit-langit dimana bola menyentuhnya.
PERATURAN 11
CARA MENCETAK GOL

GOL MASUK GAWANG
Kecuali ditentukan lain dari peraturan ini, dapat dikatakan gol ketika keseluruhan bagian dari bola melewati garis gawang antara kedua tiang gawang dan dibawah palang gawang, asalkan bola tersebut tidak dilemparkan, dibawa atau secara sengaja didorong oleh tangan seorang pemain dari tim penyerang, termasuk penjaga gawang.

TIM PEMENANG
Tim yang mencetak jumlah gol paling banyak selama pertandingan adalah pemenangnya. Jika kedua tim mencetak gol yang sama atau tidak tercetak/tercipta gol, maka pertandingan dinyatakan imbang atau seri.

PERATURAN DAN PERTANDINGAN
Untuk suatu pertandingan yang berakhir seri, peraturan kompetisi boleh menyatakan ketentuan yang menyertakan perpanjangan waktu atau dilakukan tendangan dari titik pinalti untuk menentukan pemenangnya.
PERATURAN 12
KESALAHAN-KESALAHAN dan KELAKUKAN JAHAT

TENDANGAN BEBAS LANGSUNG
Tendangan bebas langsung diberikan kepada tim lawan, jika seorang pemain melakukan salah satu dari enam bentuk pelanggaran dibawah ini, dengan pengamatan wasit dan itu merupakan tindakan yang kurang berhati-hati, kasar atau menggunakan tenaga yang berlebihan :
• Menendang atau mencoba menendang lawan.
• Mengganjal atau mencoba mengganjal lawan.
• Menerjang lawan.
• Mendorong lawan, meskipun dengan bahunya.
• Memukul atau mencoba memukul lawan.
• Mendorong lawan.

Tendangan bebas langsung juga dapat diberikan kepada tim lawan, jika seseorang pemain melakukan pelanggaran sebagai berikut :
• Memegang lawan.
• Meludah pada lawan.
• Melakukan sliding tackle dalam rangka mencoba merebut bola ketika bola sedang dimainkan/dikuasai oleh lawan. Kecuali untuk penjaga gawang didaerah pinaltinya sendiri dan dengan syarat ia tidak bermain dengan hati-hati, kasar atau menggunakan kekuatan yang berlebihan.
• Menyentuh lawan sebelumya, ketika berusaha menguasai bola.
• Memegang bola secara sengaja, kecuali dilakukan oleh penjaga gawang didaerah pinaltinya sendiri.

Tendangan bebas langsung dilakukan dari tempat dimana terjadinya pelanggaran.

Semua pelanggaran yang disebutkan diatas merupakan kumpulan pelanggaran yang diakumulasikan.

TENDANGAN PINALTI
Tendangan pinalti diberikan, jika seorang pemain telah melakukan pelanggaran didaerah pinaltinya sendiri, tidak peduli dimana posisi bola, tetapi asalkan bola dalam permainan atau bola hidup.

TENDANGAN BEBAS TIDAK LANGSUNG
Tendangan bebas tidak langsung diberikan pada tim lawan, jika seorang penjaga gawang telah melakukan salah satu pelanggaran dibawah ini :
• Setelah melepaskan bola dari tangannya, ia menerima kembali dari rekan tim (dengan kaki/tangan), sebelum melewati garis tengah atau sebelum dimainkan atau belum disentuh oleh pemain lawan.
• Menyentuh atau menguasai bola dengan tangannya, dengan secara sengaja dikembalikan kepadanya oleh rekan tim (back pass).
• Menyentuh atau menguasai bola dengan tangannya, setelah ia menerima bola langsung dari tendangan kedalam yang dilakukan oleh rekan tim.
• Menyentuh atau menguasai bola dengan tangannya atau kaki, lebih dari empat detik.

Tendangan bebas tidak langsung diberikan pada tim lawan, dilakukan ditempat terjadinya pelanggaran, jika menurut pendapat wasit seorang pemain:
• Bermain dengan cara yang membahayakan.
• Dengan cara sengaja menghalang-halangi gerakan pemain lawan tanpa ada bola padanya (yang dimaksud bola tidak dalam jarak permainan).
• Mencegah penjaga gawang melepaskan bola dari tangannya.
• Melakukan pelanggaran lainnya yang tidak disebutkan sebelumnya pada Peraturan No.12, yang mana permainan dihentikan untuk memberi peringatan atau mengeluarkan seorang pemain.

Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan, dari tempat dimana terjadinya pelanggaran. Kecuali, terjadi didalam daerah pinalti, maka tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti ditempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.

SANGSI DISIPLIN

Kartu kuning dan kartu merah hanya dapat ditunjukkan kepada para pemain atau para (pemain) cadangan.

Para wasit memiliki kekuasaan untuk memutuskan sangsi disiplin kepada para pemain dari sejak ia masuk lapangan sampai meninggalkan lapangan setelah isyarat peluit akhir.

PELANGGARAN YANG DIPERINGATKAN
Seorang pemain diperingatkan dan menunjukkan kartu kuning, jika ia melakukan pelanggaran-pelanggaran sebagai berikut :
• Bersalah karena melakukan tindakan yang tidak sportif.
• Memperlihatkan perbedaan pendapatnya dengan melontarkan perkataan atau aksi yang tidak baik.
• Tetap melanggar Peraturan Permainan.
• Memperlambat atau mengulur-ulur waktu pada saat memulai kembali permainan.
• Tidak mengikuti perintah untuk menjaga jarak yang ditentukan ketika dilakukan tendangan sudut, tendangan kedalam, tendangan bebas atau tendangan gawang.
• Masuk atau kembali ke lapangan tanpa ijin wasit atau melanggar prosedur pergantian pemain.
• Secara sengaja meninggalkan lapangan tanpa ijin dari wasit.

Untuk setiap pelanggaran, dan kepada lawan akan diberikan tendangan bebas tidak langsung, dilakukan ditempat dimana terjadinya pelanggaran tersebut. Jika pelanggaran ini terjadi didalam daerah pinalti, maka tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti pada tempat yang terdekat dimana terjadinya pelanggaran tersebut dan selain itu kepada pemain itu diberikan peringatan dengan menunjukkan kartu kuning.

PELANGGARAN YANG DAPAT MENYEBABKAN PEMAIN DIKELUARKAN
Seorang pemain atau pemain cadangan dikeluarkan dengan menunjukkan kartu merah, jika ia melakukan salah satu pelanggaran sebagai berikut :
• Pemain bermain sangat kasar.
• Pemain melakukan tindakan kasar.
• Meludah pada lawan atau orang lain.
• Menghalangi lawan untuk mencetak gol atau kesempatan mencetak gol dengan sengaja memegang bola dengan cara yang tidak diperkenankan dalam peraturan (hal ini tidak berlaku kepada penjaga gawang didalam daerah pinaltinya sendiri).
• Mengagalkan pemain lawan yang berkesempatan menciptakan gol dengan bergerak maju kedepan menuju ke arah gawang pemain tersebut. Dengan melakukan tindakan pelanggaran yang dapat dikenai hukuman melalui tendangan bebas atau tendangan pinalti.
• Mengeluarkan kata-kata yang sifatnya menghina atau kata-kata caci-maki.
• Menerima peringatan (Kartu Kuning) kedua didalam pertandingan yang sama.

KEPUTUSAN DAN PENEGASAN
Jika permainan dihentikan untuk sementara karena pemain melakukan pelanggaran No.6 atau No.7, tanpa melakukan pelanggaran peraturan lainnya, maka permainan dimulai kembali dengan tendangan bebas tidak langsung yang diberikan kepada tim lawan dan dilakukan ditempat dimana pelanggaran awal terjadi. Jika pelanggaran ini terjadi didalam daerah pinalti, maka tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terakhir terjadi.

KEPUTUSAN – KEPUTUSAN
1. Seorang pemain yang dikeluarkan oleh wasit (send off) tidak dapat ikut kembali kepermainan yang sedang berjalan, maupun duduk dibangku pemain cadangan dan harus meninggalkan sekitar lapangan. Pemain cadangan dapat masuk ke lapangan dua menit setelah rekan timnya dikeluarkan, kecuali tercipta gol oleh lawannya sebelum masa dua menitnya berakhir, dan pemain secara sah telah diijinkan oleh pencatat waktu. Dalam hal ini ditetapkan aturan sebagai berikut :

• Jika dalam permainan terdapat 5 pemain melawan 4 pemain dan tim dengan jumlah pemain yang lebih besar mencetak gol, maka tim yang hanya dengan 4 pemain dapat memasukkan pemain kelimanya.
• Jika kedua tim bermain dengan 4 pemain dan terjadi gol, maka kedua tim tetap bermain dengan jumlah yang sama.
• Jika dalam pertandingan dimana terdapat 5 pemain bermain melawan 3 pemain, atau 4 pemain melawan 3 pemain dan tim dengan jumlah pemain yang lebih besar mencetak gol, maka tim dengan 3 orang pemain dapat menambah hanya satu orang pemain lagi.
• Jika kedua tim bermain dengan 3 pemain dan terjadi gol, maka kedua tim tetap dengan jumlah pemain yang sama.
• Jika tim yang mencetak gol adalah salah satu dari tim dengan pemain yang lebih sedikit, maka permainan diteruskan tanpa menambah jumlah pemain.
2. Tergantung pada peraturan 12.
Pemain boleh sodorkan/operkan bola ke penjaga sendiri dengan kepala (sundulan pada bola dengan kepala), dengan dada atau lutut dan cara lain, asalkan bola telah melewati garis tengah (lapangan) atau telah menyentuh/disentuh atau dimainkan oleh pemain lawan.
Tetapi, jika menurut pendapat wasit, pemain sengaja melakukan tipuan ketika bola dalam permainan menghindari peraturan ini, pemain itu bersalah, berkelakuan tidak sportif. Pemain diberikan peringatan dan menunjukkan kartu kuning, dan tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan dilaksanakan dari tempat di mana pelanggaran terjadi dalam kondisi seperti itu, tidak ada hubungannya apakah penjaga gawang kemudian menyentuh bola dengan tangannya atau tidak.
Pelanggaran yang dilakukan pemain dalam usaha untuk menghindar dari ketentuan dan makna dari peraturan 12.
3. Menyerang yang dapat membahayakan keselamatan lawannya, harus diberikan sangsi sebagai pemain sangat kasar (must be sanctioned as serious foul play).
4. Tiap tindakan pura-pura di dalam lapangan adalah berniat menipu wasit, harus diberikan sangsi sebagai kelakuan tidak sportif (must be sanctioned as unsporting behaviour).
5. Pemain yang melepaskan baju kaos/shirt ketika merayakan suatu gol, harus diberikan peringatan untuk kelakuan tidak sportif (must be caution for unsporting behaviour).

PERATURAN 13
TENDANGAN BEBAS

TENDANGAN BEBAS
Tendangan bebas terdiri dari tendangan bebas langsung dan tidak langsung.

Untuk kedua tendangan bebas bola harus diam dan tidak bergerak dan penendang tidak boleh menyentuh bola kedua kalinya sebelum disentuh/tersentuh oleh pemain lainnya.

TENDANGAN BEBAS LANGSUNG
Jika tendangan bebas langsung dilakukan kearah gawang dan gol terjadi, maka gol tersebut dinyatakan sah.

TENDANGAN BEBAS TIDAK LANGSUNG
Gol hanya dapat tercetak dan dinyatakan sah, apabila bola tersebut sudah menyentuh/tersentuh pemain lainnya sebelum masuk kegawang.

POSISI TENDANGAN BEBAS
• Seluruh pemain lawan paling kurang harus berada tidak kurang banyak 5 m dari bola sampai bola dalam permainan.(until it is in play)
• Bola kembali berada dalam permainan setelah bola ditendang, disentuh/tersentuh atau dimainkan oleh pemain lain.
• Ketika tim bertahan laksanakan tendangan bebas dari dalam daerah pinalti sendiri, semua pemain lawan harus berada di luar daerah pinalti. Bola dalam permainan segera setelah meninggalkan keluar daerah penalti.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Jika ketika tendangan bebas dilakukan, posisi lawan berada lebih dekat dengan bola dari jarak yang ditentukan maka:
• Tendangan bebas dilakukan ulang (diulang).
Jika setelah bola berada dalam permainan, penendang menyentuh/memainkan bola kedua kalinya sebelum tersentuh/disentuh oleh pemain lainnya maka:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan, dilakukan dari tempat dimana terjadinya pelanggaran.
Jika pelanggaran ini terjadi didalam daerah pinalti, maka tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari garis daerah pinalti, dilaksanakan dari tempat dimana pelanggaran terjadi.(from the place where the infringement)
Jika tendangan bebas dilakukan lebih dari 4 detik maka:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan dilaksanakan dari tempat dimana pelanggaran terjadi.

TANDA ISYARAT DARI WASIT

TENDANGAN BEBAS LANGSUNG
Wasit menunjuk pada satu lengannya secara horizontal, menunjuk arah tendangan yang akan dilakukan. Dalam hal terjadinya pelanggaran yang dihitung sebagai kesalahan yang diakumulasikan, wasit menunjuk kearah posisi terjadinya pelanggaran, sementara jari lainnya memberi isyarat kepada wasit ketiga, atau ofisial pertandingan lainnya agar mengetahui bahwa pelanggaran tersebut dihitung sebagai pelanggaran yang diakumulasikan.

TENDANGAN BEBAS TIDAK LANGSUNG
Wasit mengindikasikan sebuah tendangan bebas tidak langsung dengan menaikkan tangan diatas kepala. Ia tetap mengangkat tangannya dengan posisi tersebut hingga tendangan telah dilakukan dan bola telah menyentuh/disentuh pemain lain atau keluar lapangan permainan.

PERATURAN 14
PELANGGARAN YANG DIAKUMULASIKAN

PELANGGARAN TERAKUMULASI
• Hukuman tersebut dilakukan dengan memberikan tendangan bebas langsung seperti disebutkan dalam Peraturan No.12.
• Lima kesalahan yang telah dilakukan oleh masing-masing tim diakumulasikan dibabak pertama dan dicatat dalam ringkasan pertandingan.

POSISI TENDANGAN BEBAS
Untuk kumpulan lima jenis pelanggaran pertama dicatat oleh kedua tim di setiap babaknya:
• Para pemain dari tim lawan boleh membentuk dinding untuk mempertahankan tendangan bebas.
• Seluruh pemain lawan harus berada tidak kurang berjarak 5 meter dari bola, sampai bola dalam permainan.
• Gol dapat tercipta secara langsung dari tendangan bebas ini.

Pada permulaan dari terjadinya pelanggaran akumulasi yang keenam dicatat untuk kedua tim pada setiap babak:
• Para pemain tim lawan tidak boleh membentuk dinding (untuk mempertahankan tendangan bebas yang diberikan akibat Pelanggaran keenam).
• Pemain yang melakukan tendangan bebas harus diidentifikasi dengan baik dan jelas.
• Penjaga gawang harus tetap dalam daerah pinaltinya dengan tidak kurang jarak 5 meter dari bola.
• Seluruh pemain lainnya di lapangan harus tetap berada sejajar dengan bola dan paralel dengan garis gawang, dan diluar daerah pinalti. Mereka harus berjarak tidak kurang 5 meter dari bola dan tidak boleh mengganggu pemain yang akan melakukan tendangan bebas. Tidak boleh ada pemain lain yang boleh melewati barisannya yang sejajar dengan posisi bola (tidak boleh melewati garis imajiner) sampai bola telah disentuh atau dimainkan.

PROSEDUR
untuk pelanggaran keenam dan pelanggaran terakumulasi selanjutnya
• Pemain yang melakukan tendangan bebas, harus menendang bola dengan tujuan mencetak gol dan tidak boleh mengoper bola kepada pemain kawan satu timnya
• Setelah tendangan bebas dilakukan, tidak ada pemain yang boleh menyentuh bola sampai bola tersebut disentuh oleh penjaga gawang, atau telah memantul pada tiang gawang atau palang gawang atau telah meninggalkan lapangan (yang dimaksud keluar lapangan).
• Jika seorang pemain telah melakukan pelanggaran keenam bagi timnya pada posisi diantara garis tengah lapangan dan titik pinalti kedua 10 meter dari garis gawang tendangan bebas dilakukan dari titik pinalti kedua. Seperti yang telah di jelaskan pada peraturan No.1. Tendangan bebas dilakukan sesuai dengan ketentuan “Posisi dari tendangan bebas”.
• Jika seorang pemain melakukan kesalahan keenam dari timnya dari bagian lapangannya sendiri antara garis 10 m dan garis gawang, tim yang diberi tendangan bebas tersebut dapat memilih apakah mengambilnya dari titik pinalti kedua atau dari tempat dimana pelanggaran terjadi.
• Tambahan untuk perpanjangan waktu harus diberikan untuk sebuah tendangan bebas yang dilakukan pada akhir dari setiap permainan.
• Jika permainan masuk kedalam waktu tambahan, maka semua pelanggaran yang telah diakumulasikan dari babak kedua pertandingan, tetap berlanjut untuk diakumulasikan kedalam waktu tambahan.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Jika seorang pemain dari tim bertahan melanggar terhadap peraturan tendangan dari titik pinalti kedua:
• Tendangan diulang jika tidak tercipta gol.
• Tendangan tidak diulang jika gol tercipta.

Jika pemain dari tim yang sama yang melanggar peraturan tendangan dari titik pinalti kedua:
• Tendangan diulang jika gol tercipta.
• Jika gol tidak tercipta, wasit hentikan permainan dan memulai kembali permainan dengan tendangan bebas tidak langsung diberikan tim lawan, dilaksanakan dari tempat bola berada ketika pelanggaran terjadi.

Jika pemain yang melakukan tendangan melanggar peraturan tendangan dari titik pinalti kedua, ini setelah bola dalam permainan:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan, dilaksanakan dari tempat dimana pelanggaran terjadi kecuali kejadian ini terjadi didalam daerah pinalti, dimana dalam hal ini tendangan bebas langsung dilakukan dari garis daerah pinalti pada saat tempat terdekat dimana pelanggaran terjadi.
Jika pemain dari tim bertahan dan pemain dari tim penyerang melakukan pelanggaran dari peraturan ini:
• Tendangan bebas diulang.
Jika bola mengenai sesuatu (benda) setelah disentuh / ditendang ke depan.
• Tendangan bebas diulang.
Jika bola mantul ke dalam permainan dari penjaga gawang, dari palang gawang atau dari tiang gawang dan kemudian mengenai sesuatu (benda):
• Wasit hentikan permainan (sementara);
• Memulai kembali permainan dengan menjatuhkan bola (=dropped ball) pada tempat dimana bola mengenai sesuatu (benda) .

PERATURAN 15
TENDANGAN PINALTI

Tendangan pinalti diberikan terhadap tim yang melakukan pelanggaran yang dihukum dengan tendangan bebas langsung, di dalam daerah pinaltinya sendiri dan ketika bola dalam permainan.
Gol dapat dicetak secara langsung dari tendangan pinalti.

Diperkenankan waktu tambahan untuk tendangan pinalti yang akan dilakukan pada akhir setiap babak atau pada akhir setiap periode perpanjangan waktu.

POSISI BOLA DAN PARA PEMAIN
Bola :
• Bola ditempatkan di titik pinalti.
Pemain yang mengambil tendangan pinalti:
• Teridentifikasi dengan benar
Penjaga gawang tim bertahan:
• Tetap berada pada garis gawangnya, menghadap ke penendang, diantara kedua tiang gawang, di bawah palang gawang hingga bola telah ditendang.
Posisi pemain lain selain penendang:
• Tetap berada didalam lapangan.
• Diluar daerah pinalti
• Dibelakang atau di samping titik pinalti.
• Paling kurang berjarak 5 meter dari titik pinalti.

PROSEDUR
• Pemain yang melakukan tendangan pinalti menendang bola ke arah depan.
• Pemain yang melakukan tendangan pinalti tidak boleh memainkan bola untuk kedua kali hingga bola disentuh/menyentuh pemain lainnya.
• Bola dalam permainan dan setelah bola ditendang dan bergerak kearah depan.

Ketika dilakukan tendangan pinalti terjadi selama pertandingan normal dilakukan atau dengan waktu perpanjangan baik setengah babak maupun penuh, untuk melakukan tendangan pinalti atau tendangan pinalti diulang, sebuah gol diberikan atau dikatakan sah jika sudah melewati kedua tiang gawang dan dibawah palang gawang.
• Bola menyentuh salah satu tiang gawang, atau kedua tiang gawang atau palang gawang dan atau penjaga gawang.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Jika seorang pemain dari tim yang bertahan melanggar peraturan ini :
• Tendangan diulang, jika tidak tercipta gol.
• Tendangan tidak diulang, jika tendangan tercipta gol.

Jika rekan tim pemain yang melaksanakan tendangan melanggar peraturan ini maka :
• Tendangan diulang, jika tercipta gol.
• Jika tidak teripta gol, wasit hentikan permainan dan memulai kembali permainan dengan tendangan bebas tidak langsung untuk tim bertahan, dilaksanakan dari tempat dimana bola berada (saat itu) ketika pelanggaran terjadi.

Jika pemain yang melaksanakan tendangan melanggar peraturan tendangan pinalti ini, setelah bola berada dalam permainan:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan, dilaksanakan dari tempat dimana pelanggaran terjadi. Kecuali tendangan terjadi didalam daerah pinalti, yang mana tendangan bebas tidak langsung dilaksanakan dari garis daerah pinalti pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.
Jika pemain dari tim bertahan dan pemain dari tim penyerang melakukan pelanggaran dari peraturan ini :
• Tendangan pinalti diulang.

Jika bola mengenai sesuatu (benda) setelah disentuh/ditendang ke depan :
• Tendangan diulang.
Jika bola mantul kedalam permainan dari penjaga gawang, dari palang gawang atau dari tiang gawang dan kemudian mengenai sesuatu (benda):
wasit hentikan permainan (sementara).
Memulai kembali permainan dengan menjatuhkan bola (dropped ball) pada tempat dimana bola mengenai sesuatu (benda).

PERATURAN 16
TENDANGAN KEDALAM

Tendangan kedalam adalah cara untuk memulai kembali permainan. Gol tidak dapat disahkan langsung dari tendangan kedalam.
Tendangan kedalam diberikan:
• Jika keseluruhan bagian dari bola melewati garis samping, baik menggelinding di permukaan lapangan maupun melayang di udara atau menyentuh langit-langit.
• Di tempat persilangan garis samping lapangan.
• Kepada Tim lawan dari pemain yang terakhir kali menyentuh bola.

POSISI BOLA DAN PEMAIN
BOLA
• Harus ditempatkan pada garis pembatas lapangan (garis samping).
• Dapat ditendang kembali kedalam permainan ke arah manapun.

Pemain mengambil tendangan kedalam:
• Pada saat menendang bola, bagian dari setiap kakinya berada pada garis pembatas lapangan atau di luar garis pembatas lapangan.

Pemain dari tim yang bertahan:
• Para pemain minimum berjarak 5 meter dari bola tempat dimana dilakukannya tendangan kedalam.

PROSEDUR
• Pemain, penendang kedalam harus melakukannya dalam waktu 4 detik dari saat menempatkan bola.
• Pemain melakukan tendangan kedalam tidak dapat atau tidak boleh memainkan bola kedua kalinya sampai bola tersebut telah menyentuh/ disentuh pemain lainnya.
• Bola berada dalam permainan segera setelah bola tersebut ditendang atau disentuh.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Tendangan bebas tidak langsung diberikan pada tim lawan, jika:
• Pemain yang melakukan tendangan kedalam memainkan bola untuk kedua kalinya sebelum bola tersentuh/menyentuh pemain lain. Tendangan bebas tidak langsung dilaksanakan dari tempat dimana pelanggaran terjadi, kecuali hal tersebut dilakukandari daerah pinalti dan dilaksanakan pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.

Tendangan kedalam diulang oleh pemain dari tim lawan, jika:
• Tendangan kedalam dilakukan tidak dengan benar.
• Tendangan kedalam dilakukan dari posisi selain tempat dimana bola melewati garis pembatas lapangan.(garis samping)
• Tendangan kedalam tidak dilakukan dalam waktu 4 detik mulai dari saat pemain menempatkan bola hingga melakukan tendangan.
• Terjadinya pelanggaran pada peraturan lain.
PERATURAN 17
PEMBERSIHAN GOL

Pembersihan gol adalah cara untuk memulai kembali permainan. Gol tidak dapat dikatakan sah apabila gol dilaksanakan melalui ditendang atau dilempar langsung dari gawang oleh penjaga gawang.

Pembersihan gol diberikan jika :
• Keseluruhan bola telah disentuh oleh pemain dari tim penyerang, telah melewati garis gawang, apakah menggelinding di tanah atau melayang di udara dan gol tidak tercetak sesuai Peraturan No. 11.

PROSEDUR
• Bola dilempar dari titik manapun dalam daerah pinalti oleh penjaga gawang dari tim bertahan.
• Para pemain lawan harus tetap berada diluar daerah pinalti sampai bola berada dalam permainan.
• Penjaga gawang tidak boleh memainkan bola untuk kedua kalinya sampai bola tersebut dimainkan oleh pemain lawan atau melewati garis tengah lapangan.
• Bola dalam permainan ketika bola tersebut dilempar langsung keluar dari daerah pinalti.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Jika bola tidak dilempar langsung keluar daerah pinalti:
• Pembersihan gol diulang.

Jika bola sudah dalam permainan, penjaga gawang menyentuh bola untuk kedua kalinya sebelum bola tersebut dimainkan pemain lawan atau melewati garis tengah lapangan:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan dari tempat dimana pelanggaran terjadi. Kecuali hal tersebut terjadi didalam daerah pinalti, tendangan bebas tidak langsung dilaksanakan dari garis daerah pinalti pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.

Setelah bola berada dalam permainan, penjaga gawang menerimanya kembali dari rekan tim:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan dari garis daerah pinalti pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.

Jika pembersihan gol dilaksanakan dalam waktu lebih dari 4 detik oleh penjaga gawang yang memegang bola:
• Tendangan bebas tidak langsung diberikan kepada tim lawan, dilaksanakan dari garis daerah penalti pada tempat yang terdekat dimana pelanggaran terjadi.

PERATURAN 18
TENDANGAN SUDUT

Tendangan sudut adalah cara untuk memulai kembali permainan. Gol dapat tercetak langsung dari tendangan sudut, tetapi hanya dilakukan terhadap tim lawan.

Tendangan Sudut diberikan apabila:
• Keseluruhan bagian dari bola, telah menyentuh seorang dari pemain bertahan melewati garis gawang, baik mengelinding di tanah permukaan atau melayang di udara dan gol tidak tercetak sesuai dengan Peraturan No.11.

Prosedur
• Bola ditempatkan tepat didalam busur sudut, yang terdekat.
• Para pemain lawan berada pada jarak tidak kurang 5 m dari bola.
• Bola ditendang oleh pemain dari tim penyerang yang mendapat tendangan sudut.
• Bola berada dalam permainan setelah bola ditendang atau disentuh dan keluar dari daerah tendangan sudut.
• Penendang tidak boleh memainkan bola untuk kedua kalinya sampai bola tersebut disentuh/ tersentuh pemain lain.

PELANGGARAN DAN SANGSI
Tendangan bebas tidak langsung dapat dilaksanakan oleh tim lawan, jika:
• Pemain yang melaksanakan tendangan sudut memainkan bola kedua kalinya sebelum bola tersebut menyentuh pemain lain. Tendangan bebas tidak langsung dilaksanakan pemain tim lawan dari tempat dimana pelanggaran terjadi.
• Tendangan sudut dilakukan dalam waktu tidak lebih 4 detik oleh pemain yang akan melaksanakan tendangan menempatkan bola.
• Tendangan bebas tidak langsung dilakukan dari busur sudut.

Untuk pelanggaran lainnya :
• Tendangan sudut diulangi.

PROSEDUR UNTUK MENENTUKAN PEMENANG PERTANDINGAN
Waktu tambahan dan tendangan dari titik pinalti adalah cara untuk menentukan tim pemenang, apabila peraturan kompetisi mengisyaratkan harus ada tim pemenang setelah pertandingan berakhir dengan seri.

PENAMBAHAN WAKTU
Waktu tambahan terdiri dari dua waktu yang sama yaitu lima menit setelah waktu istirahat selama lima menit. Jika tidak ada gol yang dicetak selama dua babak dari penambahan waktu tersebut dan nilai akhir tetap berimbang, maka pertandingan ditentukan melalui tendangan dari titik pinalti.
PROSEDUR TENDANGAN DARI TITIK PINALTI
• Wasit memilih gawang yang akan dilakukan tendangan dari titik pinalti.
• Wasit melempar koin dan kapten tim yang memenangkan lemparan koin tersebut memutuskan melaksanakan tendangan pertama ataukah yang kedua.
• Wasit dan pencatat waktu mencatat tendangan yang dilakukan.
• Masing-masing tim melakukan lima tendangan dari titik pinalti.
• Tendangan dilakukan secara bergantian oleh kedua tim.
• Jika sebelum tendangan kelima kali dilakukan, salah satu tim telah unggul dan tak mungkin terkejar, maka sisa tendangan tidak perlu dilakukan.
• Setelah kedua tim melakukan lima tendangan dan hasil angka akhir sama maka, tendangan dilanjutkan dengan cara yang sama, sampai dengan salah satu tim ada yang unggul dari jumlah pemain penendang yang sama, semua pemain dan (pemain) cadangan dapat dipilih untuk melaksanakan tendangan dari titik pinalti.
• Setiap tendangan dari titik pinalti dilaksanakan oleh pemain yang berbeda. Tendangan yang kedua dapat dilakukan setelah semua pemain telah mendapatkan gilirannya.
• Pemain yang diperbolehkan melakukan tendangan dapat menggantikan posisi penjaga gawang dalam setiap saat selama pelaksanaan tendangan dari titik pinalti dilakukan.
• Hanya pemain yang telah ditunjuk sebagai penendang dari titik pinalti dan petugas pertandingan saja yang boleh tetap berada didalam lapangan.
• Semua pemain, kecuali pemain yang ditunjuk laksanakan tendangan dan dua penjaga gawang, harus tetap didalam lapangan permainan dan berada di setengah lapangan dari arah yang berlawanan.
• Kecuali ditentukan lain, peraturan yang dikeluarkan oleh Asosiasi Sepak Bola Internasional berlaku juga untuk tendangan dari titik pinalti.
• Pada saat setelah pertandingan selesai, jika jumlah pemain salah satu tim melebihi jumlah pemain lawannya maka, tim dengan jumlah pemain lebih tersebut harus mengurangi jumlah pemainnya hingga jumlah keduanya sama. Nama dan jumlah yang tidak ikut serta harus dilaporkan kepada wasit. Kapten tim bertanggung jawab akan hal ini.
• Sebelum memulai tendangan dari titik pinalti, wasit harus sudah memastikan bahwa pemain yang sudah ditunjuk saja yang berhak melakukan tendangan dari titik pinalti dan tetap berada didalam lapangan untuk melakukan tendangan itu.

Materi Peraturan Permainan Futsal ini
Disusun oleh :

1. Bpk. H. Hatta H. Roeslan
2. Bpk. Puji Suprayitno

dan diproduksi oleh :

Difamata Sport E.O.

Januari 20, 2009 at 1:19 pm Tinggalkan komentar

Transfer visi (satu)

Salah satu bahaya besar yang dihadapi oleh pelayanan mahasiswa dan kegiatan-kegiatan Kristen lainnya adalah menjadi lembaga yang kehilangan visi; generasi penerus melanjutkan kegiatan yang ada namun kehilangan semangat yang mendasari kegiatan tersebut. Nama, dukungan keuangan dan program tetap ada, tetapi orang-orangnya tidak lagi berpegang pada visi yang sama dengan pendirinya. Mereka meneruskan tradisi hanya secara pasif bukan karena mengalami sendiri dorongan dan pimpinan Roh Kudus. Akhirnya terjadi kekecewaan, kehilangan motivasi dan gerakan Kristen tersebut mengalami kiris atau bahkan kehancuran.
(Dr. Samuel Escobar)

Setiap awal tahun, apakah itu awal tahun ajaran, awal tahun kalender gregorian ataupun awal tahun pelayanan, kita selalu berbicara dan merenungkan “apa yang menjadi rencana hidup kita kedepan, apa yang akan kita kerjakan”. Kita memiliki gambaran seperti apa nantinya yang sedang kita harapkan terjadi. Biasanya didalam lingkupan pelayanan semuanya itu selalu dituang dalam program yang akan dikerjakan 1 atau 2 tahun mendatang. Program disusun sedemikian rupa dengan memperhatikan program-program yang sudah berjalan di tahun-tahun sebelumnya dan mempertimbangkan apakah program-program tersebut masih layak untuk dilanjutkan atau tidak. Dengan juga memperhatikan kemampuan dan sumber daya yang ada program yang sudah selesai disusunpun siap untuk dikerjakan dalam periode pelayanan.

Setiap orang yang ikut dalam penyusunan program merasa terbeban untuk mengerjakan program yang sudah disusunnya. Diawal tahun pelayanan pada umumnya tiap-tiap orang memiliki semangat yang sama untuk mengerjakan program tersebut, namun seiring berlalunya waktu ketika masa pelayanan sedang berjalan, tidak semua orang memiliki semangat yang sama lagi. Walaupun demikian mendekati akhir tahun pelayanan setiap orang kembali berusaha menyelesaikan program yang sudah disusun agar target pelayanan seperti yang diprogramkan dapat tercapai. Namun tercapainya target program pelayanan tidak selalu merupakan gambaran tercapainya sebuah visi dari sebuah pelayanan.

Hal yang sama dapat terjadi didalam pelayanan mahasiswa yang sedang kita kerjakan. Sangat penting bagi setiap orang yang terlibat dalam pelayanan mengetahui dan memahami apa yang menjadi visi dari pelayanan tersebut. Setiap pelayanan memiliki latar belakang visi yang membuat pelayanan tersebut menjadi ada.

Visi ada dimana-mana, visi juga ada dalam sebuah keluarga, atau pelayanan, pekerjaan atau apa saja yang Tuhan taruhkan dalam hati setiap manusia. Sebuah visi memberikan gambaran kehidupan yang akan terjadi dimasa depan. Visi membutuhkan kesabaran, motivasi, arahan dan tujuan yang jelas. Visi berakar pada Allah dan kehendakNya yang memiliki dimensi rohani yang penting dan bernilai kekal.

Visi bersifat menular, ditransmisikan dari pribadi ke pribadi. Visi dapat dijelaskan diatas kertas atau pita rekaman, namun transmisi visi selalu melibatkan manusia, karena visi akan menjadi sesuatu yang menguasai kita, seperti sebuah impian yang kita yakini sepenuh hati. Visi bagi orang percaya merupakan sesuatu yang seharusnya terjadi dan yang dapat terjadi.

Seorang visioner memahami waktu Tuhan dan menjadi sabar dalam menantikan sebuah visi terwujud. Sebuah visi membutuhkan waktu yang panjang untuk menjadi matang yang menjadikan orang-orang yang mengerjakan visi tersebut bertumbuh dan semakin dewasa dalam kerohanian. Lamanya sebuah visi terwujud juga menjadi kesempatan bagi visioner untuk setia berdoa yang membuat visi tersebut tetap segar dan jelas dan tetap bergantung pada Allah.

Sebuah visi dimasa awal lebih banyak membutuhkan pertanyaan daripada jawaban dan pertanyaan “apa yang seharusnya terjadi dan yang dapat terjadi” lebih memenuhi pikiran dibanding “bagaimana itu terjadi”. Allah akan bekerja dalam setiap orang percaya yang setia untuk ambil bagian dalam perwujudan visi Allah dalam hidup mereka. Seorang pemimpin visi seharusnya menemukan dirinya selalu sepenuhnya bergantung pada Allah, mengenali visi yang dari Allah akan kembali pada kehendak Allah yaitu memberikan kemuliaan bagi Allah. Kehidupan rohani seharusnya tidak dipandang sebagai sesuatu yang terpisah tetapi merupakan aspek yang melibatkan seluruh area kehidupan.

.

Proses mengerjakan visi juga dimulai pada waktunya Tuhan dan dalam waktu itu jugalah merupakan kesempatan untuk melemparkan visi, menyampaikannya kepada orang lain, dan pemimpin seharusnya selalu siap untuk membicarakan gambaran mental yang dimilikinya dan tetap memiliki keteguhan hati mengapa visi itu begitu penting dan bagaimana visi itu berhubungan dengan kehendak Allah. Seorang pemimpin visi harus siap untuk menghadapi berbagai macam kritikan yang membangun ataupun yang menjatuhkan bahkan memiliki sikap terbuka untuk belajar dari kritikan tersebut.

Sementara visi pasti dijunjung tinggi sebagai sebuah ketetapan, cara kita untuk bagaimana mewujudkannya bisa mengalami perubahan dan penyimpangan. Orang-orang yang terlibat mengerjakan sebuah visi, yang secara bersama bekerja untuk mewujudkan visi tersebut seiring berlalunya waktu memiliki peluang untuk kehilangan dan menyimpang dari arah yang sudah ditetapkan, itulah sebabnya visi harus selalu didengung-dengungkan, dihangatkan, dibicarakan kembali secara teratur oleh pemimpin. Semangat dan ide untuk mengembalikan keadaan seperti pada visi semula dapat berkembang kedalam sikap hidup seorang pemimpin yang harus menunjukkan teladan dalam segala aspek hidupnya walau berapapun harga yang harus dibayar. Pemimpin yang memiliki otoritas moral lebih memberi pengaruh dalam sebuah visi dibanding pemimpin hanya sebagai posisi. Sikap moral yang berpengaruh didefinisikan sebagai keyakinan dari dalam dan kemauan untuk menyesuaikan hidup sesuai keyakinan tersebut jadi merupakan kesesuaian antara keyakinan dan perbuatan. Otoritas moral melibatkan karakter, waktu dan pengorbanan. Ketika seorang pemimpin menunjukkan sikap moral seperti ini, orang lain memperhatikan dan akan mengikuti teladannya. Demikianlah pentransferan sebuah visi akan menjadi lebih efektif jika disertai juga dengan pentransferan nilai hidup dan sikap moral yang benar.(thamrin)

Januari 19, 2009 at 1:37 pm Tinggalkan komentar

Apakah anda bertumbuh?

Dalam sebuah kunjungan kerumah seorang sahabat pada saat berpamitan dari rumah alumni tersebut kami mendapatkan “bingkisan”.masing-masing sebuah jambu klutuk yang baru dipetik dari pohon jambu depan rumahnya. Tidak ada yang istimewa dari jambu klutuk ini hingga 2 hari kemudian ketika saya mau memakannya ternyata kondisinya sudah keriput dan tidak segar lagi. Seketika saya bertanya dalam hati kenapa baru 2 hari jambu ini sudah tidak segar lagi namun sesaat kemudian saya tersadar menemukan jawabannya yaitu jambu tersebut sudah tidak terhubung dengan pohonnya sehingga jambu tersebut sudah tidak dalam proses pertumbuhan. Ya buah jambu yang sudah dipetik (terputus) dari pohonnya akan berhenti mengalami proses pertumbuhan dan ketika proses pertumbuhan berhenti maka yang ada berikutnya adalah proses pembusukan yaitu proses dimana tidak ada pertumbuhan dan perkembangbiakan sel melainkan kematian setiap sel-sel perlahan-lahan. Itulah sebabnya seminggu kemudian setelah saya amati kembali buah jambu tersebut semakin membusuk. Kulit buah jambu yang dulunya mulus kini keriput bahkan telah menimbulkan aroma yang tidak sedap. Saat merenungkan hal ini saya teringat akan kehidupan rohani seorang Kristen yang dituntut untuk bertumbuh sehingga menghasilkan buah yang baik yang dapat dinikmati oleh semua orang. Kehidupan rohani seorang Kristen yang bertumbuh tidak terjadi begitu saja ketika seseorang menjadi lahir baru, dibutuhkan disiplin rohani.dan makanan rohani yang benar yang melahirkan pertumbuhan sehingga menjadi orang percaya yang dewasa. Setidaknya ada 3 hal yang harus dikerjakan untuk bertumbuh antara lain: 1. Mempelajari firman Tuhan, 2. Bersekutu 3. Bersaksi. Ketiga hal ini harus dikerjakan agar pertumbuhan rohani tidak tersendat-sendat. Pertumbuhan yang tersendat-sendat akan memberi peluang terjadinya pembusukan. Seperti perumpamaan ranting pada pohon anggur yang akan mati jika tidak terhubung lagi dengan pohon anggur, demikian juga jika pada batang awal dari ranting tersebut diikat sehingga penyaluran sari makanan dari pohon menjadi tersendat-sendat maka suatu saat ranting tersebut akan kerdil dan akhirnya mati. Dalam mempelajari firman Tuhan dibutuhkan pertolongan Roh kudus agar kita bisa memahami setiap firman yang kita baca tepat seperti yang Tuhan inginkan untuk kita pahami. Sebab itu kita harus taat pada pimpinan Roh kudus dan jangan bersandarkan pada pengertian kita sendiri. Apa yang firman Tuhan katakan dalam alkitab itulah yang seharusnya memenuhi akal pikiran serta hati kita dan bukan sebaliknya. Apa yang ada didalam hati dan pikiran itulah yang selalu kita kerjakan sebab itu kita perlu menjaga hati dan pikiran kita dengan kebenaran firman Tuhan sebagaimana yang dituliskan rasul Paulus: “semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semua itu”. Ada 2 hal yang kita kerjakan dalam bersekutu, yang pertama dan terutama adalah kita bersekutu dengan Tuhan dan yang kedua adalah bersekutu dengan sesama orang percaya. Orang yang percaya kepada Yesus Kristus harus menyediakan waktu untuk berdoa dan bersekutu dengan Bapa surgawi. Allah sendiri telah menyediakan diri-Nya bagi persekutuan ini demi pertumbuhan rohani kita. Namun berdoa bukanlah sekadar berkata-kata, berdoa adalah sebuah relasi. Kita tidak mengejar-ngejar pemberian Allah. Kita tidak meminta kepada Allah dengan paksa, seperti untuk kesehatan atau kebutuhan hidup kita tetapi kita juga harus menaikkan ucapan syukur, pujian, dan penyembahan kepada-Nya. Keharusan lain untuk pertumbuhan rohani adalah bersekutu secara teratur dalam persekutuan orang percaya yang mempercayai Alkitab, mengajarkan kebenaran Injil dan memuliakan Kristus. Persekutuan dengan sesama orang percaya ini mutlak harus dikerjakan didalam gereja, perkumpulan dikampus, dilorong atau ditempat kost sebagaimana yang dituliskan dalam kitab Ibrani 10:24-25 yaitu Dan marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik. Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan — pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasehati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat. Saat ini ada beberapa orang merendahkan peran gereja setempat. Mereka menganggap “kelompok kecil” atau “mendengar kaset” lebih penting, padahal ibadah digereja tidak dapat digantikan. Demikian pula dengan orang yang menambahkan “gereja elektrik” untuk bersekutu dengan sesama orang yang telah dikuduskan. Program TV dan siaran radio yang menyiarkan renungan dan kotbah-kotbah serta proses ibadah tidak ditujukan untuk menggantikan ibadah Anda di gereja. Pertumbuhan rohani seorang Kristen melalui persekutuan adalah mutlak sebuah relasi bukanlah sebuah metode atau teknik. Hal terakhir dalam pertumbuhan rohani adalah bersaksi kepada orang lain dengan teladan dan pengakuan iman. Setelah mengalami kelahiran baru melalui iman dalam Kristus, menerima pengampunan dosa, dan menemukan sukacita dalam pertumbuhan rohani melalui Firman, doa, dan persekutuan, Anda harus memiliki kerinduan untuk membagikan apa yang telah Anda dapat kepada sesama. Jika kita merasa tidak mampu bersaksi itu adalah hal yang wajar untuk pertama kalinya tetapi firman Tuhan ini akan meneguhkan kita: “tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi” (Kisah 1:8). Sebab itu permasalahannya ada pada diri kita apakah kita mau memulainya karena kita sudah menerima kuasa untuk bersaksi. Dari ketiga hal ini kita diingatkan untuk semakin bertumbuh dalam pengenalan yang baik dan benar akan firman Tuhan. Pertumbuhan yang baik akan menghasilkan buah yang baik pula. Kita yang mengerjakan tetapi Roh Kuduslah yang memberi pertumbuhan. Jika anda tidak sedang bertumbuh, itu berarti anda sedang dalam proses pembusukan. Kalau di media televisi ada slogan yang mengingatkan masyarakat untuk senantiasa waspada dalam mengantisipasi kejahatan. Hal senada dapat kita senandungkan “Pembusukan terjadi karena tidak ada pertumbuhan, sebab itu waspadalah, waspadalah!” Apakah anda sedang bertumbuh? (thamrin)

Januari 19, 2009 at 1:33 pm Tinggalkan komentar

Bagaimana memperkecil ukuran gambar dan foto?

Mungkin setelah membaca judul posting ini anda akan bertanya: untuk apa memperkecil ukuran gambar dan foto? Jawaban paling ringkas adalah agar ukuran bytenya menjadi lebih kecil dalam format yang sama. Kemudian pernahkah anda mengirimkan foto melalui email memakan waktu lebih dari 15 menit?
Semakin besar ukuran foto yang anda kirim maka semakin lebih lama waktu yang dibutuhkan untuk mengirimkan foto tersebut. Demikian sebaliknya, semakin kecil ukuran filenya maka semakin cepat proses mengirimkannya melalui internet.

Tahukah anda bahwa ukuran foto dalam satuan pixel/ resolusi selalu berbanding lurus dengan besarnya file dalam satuan byte dalam format yang sama? Artinya semakin besar perkalian panjang dan lebar serta kedalaman warna sebuah foto selalu mengakibatkan semakin besar file tersebut, misalnya foto yang resolusinya  800×600 akan lebih kecil byte-nya dibanding foto dengan resolusi 1024×768.

Saya beri contoh dalam foto-foto berikut ini:

foto awal dengan resolusi 1536x2048, besarnya 600kb


Gambar A. Sebelum diubah ukurannya.

filenya menjadi kecil dengan ukuran 20.4 KB

Gambar B. Sesudah diubah ukurannya.

Dari kedua contoh foto diatas, dapat kita lihat bahwa Gambar A memiliki dimensi 1536 x 2048 dengan ukuran 600 KB sedangkan Gambar B memiliki dimensi 206 x 314 dengan ukuran 20,4 KB. Kedua Gambar A dan B adalah foto yang sama diambil dengan kamera Canon Power Shot A400 dengan tipe JPG. Gambar yang memiliki dimensi lebih besar memiliki byte yang lebih besar juga. Gambar B memiliki ukuran file yang jauh lebih kecil dibandingkan

Lalu bagaimana caranya?

Untuk merubah ukuran dimensi sebuah foto saya menggunakan Microsoft Office Picture Manager, aplikasi ini sudah ada di komputer jika komputernya memiliki Microsoft Office (Word, Excel, dll).  Berikut ini langkah-langkahnya yaitu:

1. Buka file foto dengan Microsoft Office Picture Manager, file yang dipilih adalah IMG_0008.jpg dengan dimensi 1536 x 2048 dengan besar file 600kb seperti pada Gambar A, kemudian klik Edit Picture seperti pada gambar yang dilingkari warna merah.

Open with Picture Manager

2. Lalu klik Resize seperti pada gambar yang dilingkari warna merah dibawah ini:

3. Langkah berikutnya adalah menentukan ukuran dimensi foto dan setelah itu jangan lupa untuk mengklik
tombol OK.

Ada beberapa pilihan seperti yang terlihat pada gambar berikut:

Pilihlah ukuran gambar sesuai dengan keperluan anda. Pada Size setting summary tertulis bahwa ukuran dimensi foto sudah berubah dari 1536 x 2048 menjadi 235 x 313 pixels. Harap diingat semakin kecil ukuran dimensi foto maka semakin sulit untuk melihat detail sebuah foto. Jika anda masih menginginkan detail foto masih tetap terlihat, pertahankan dimensi foto diatas 800 x 600 pixels.

4. Langkah terkahir yang tak kalah pentingnya adalah menyimpan file tersebut.
Jika anda memilih Save maka file aslinya akan ditimpa sebab itu saya sarankan anda memilih Save As
jika anda masih membutuhkan detail dari foto asli. Hasil dari proses ini adalah seperti terlihat pada Gambar B dimana dimensinya sudah berubah menjadi 206 x 314 pixel dengan ukuran 20,4 KB
Dengan ukuran demikian tentulah proses pengiriman file melalui internet menjadi lebih cepat dibandingkan file aslinya yang ukurannya 600 KB.

Didalam kesempatan yang lain saya akan membukakan cara bagaimana mengkonversi jenis-jenis format foto atau gambar, semisal dari JPG ke BMP, ke TIFF, ke PNG atau sebaliknya. Karena masing-masing format foto memiliki kelebihan dan kekurangan, tergantung kita mau memilih jenis format yang mana. Didalam posting kali ini saya memilih format JPG karena kelebihan format ini selain ukurannya yang kecil juga tetap mempertahankan kualitas gambar yang ada.  Selamat mencoba :)

Mei 13, 2008 at 11:45 am 4 komentar

Ingin kurus?

Tubuh impianJika saya membaca pertanyaan diatas 10 tahun yang lalu maka kata ‘ingin kurus?’ cukup menggelikan ditelinga saya karena waktu itu berat saya hanya 45-48 dan sudah hebat kali bisa dapat 50kg. Kenapa ditanya ingin kurus? Saya malah ingin gemuk. Waktu itu bagiku menaikkan berat badan yang susah, bahkan sampai pola makan 4 kali sehari dan minum susu serta tidur cukup pun tidak membantu . Bagiku justru menguruskan badan yang mudah hehehehehe.

Dalam kurun waktu 4 tahun segala sesuatu yang berhubungan dengan timbanganpun berubah. Dari berat badan 48 kilogram berubah menjadi 68 kilogram. hahahahahah :) Anda bisa bayangkan kenaikan 20kg seperti apa itu? Meskipun aku belum masuk kategori obesitas tapi overweight mungkin. Dalam posisi seperti inilah akhirnya aku bisa memahami pertanyaan kenapa banyak orang ingin kurus. Semua tidak segampang membalikkan telapak tangan. Seperti susahnya untuk berubah dari kurus ke gemuk juga demikian dari gemuk ke kurus. Begitupun saya punya tips buat rekan-rekan yang ingin kurus, silahkan membaca lebih lanjut sambil berkonsentrasi tinggi.. hehehehehe.

Saat ini bagi saya untuk menjadi gemuk dan menjadi kurus bukanlah hal yang sulit karena bagi saya kedua hal ini adalah pilihan hidup dan saya sudah pernah menjalani keduanya meskipun saat ini saya lebih memilih memiliki berat badan ideal :) Ada banyak cara untuk menjadi kurus atau menurunkan berat badan, saran saya berikut ini bolehlah untuk saudara lakukan yaitu:

Kurus dan gemuk1. Komitmen. Apapun cerita dalam hidup ini, jika anda tidak komit janganlah mengharapkan hasil terbaik bisa terjadi. Jika anda menganggap sesuatu ini penting maka sesuatu ini juga penting untuk dikerjakan dan diraih. Sebab itu layaknya dia mendapatkan komitmen darimu dan prioritasmu. Anda harus punya komitmen untuk menurunkan berat badan.

2. Timbanglah dan catatlah berat badan anda sebelum memulai program ini agar anda tahu seberapa besar perjuangan yang anda lakukan dan semuanya itu tidak sia-sia.

3. Catatlah pola makan dan asupan gizi anda sebelum memulai program penurunan berat badan ini.

4. Sesuaikan pola makan dengan program-program diet yang anda dapatkan atau anda dapat mengikuti pola makan yang saya terapkan yaitu:

  • Sarapan pagi diganti dengan sereal saja atau porsi nasi dikurangi sampai segenggam saja. Jika anda merasa lapar, belajarlah mengontrol rasa lapar anda, anggaplah anda sedang berpuasa. Namun jika anda gak tahan makanlah sayur.
  • Makan siang seperti biasa, tidak ada yang perlu dikurangi kecuali nasi. Usahakan untuk menutupi rasa lapar anda makanlah buah-buahan.
  • Makan malam sebaiknya sayuran saja misalnya pecal dan juga buah-buahan seperti pepaya yang bagus untuk pencernaan.
  • Usahakan diluar pola makan 3x sehari diatas tidak ada lagi snack tambahan. hehehehe ;) namanya aja lagi diet.

Kurus atau langsing?5. Sesuaikan juga kegiatan anda agar program diet anda justru tidak membuat anda kurus tak karuan (jadi sakit) atau malah tidak berhasil sama sekali tetapi membuat anda tetap sehat dan bugar. Olahraga setiap pagi adalah hal yang baik untuk tetap dikerjakan walaupun sedang dalam program diet. Anda bisa melakukan seperti yang saya lakukan yaitu: ambil waktu 15 sampai maksimal 30 menit saja setiap hari untuk olah raga ringan dan senam, usahakan sampai berkeringat.

Diluar 5 hal alamiah diatas jika anda merasa perlu untuk meminum obat dalam rangka menurunkan berat badan, anda dapat meminum obat reductyl atau xenical seperti yang disarankan oleh teman saya (walaupun saya dan teman saya itu tidak merekomendasikan hal ini, kami lebih memilih yang alamiah).

Kedua obat ini memiliki cara kerja yang berbeda, reductyl atau reductil (sibutramine) bekerja langsung ke sistem saraf pusat sementara xenical kerjanya lokal di saluran pencernaan.

XENICAL

Xenical adalah suatu penghambat enzim lipase saluran cerna yang poten dan spesifik dengan lama kerja yang panjang. Bekerja pada lumen lambung dan usus halus dengan membentuk suatu ikatan kovalen pada bagian serine yang aktif dari lipase pankreas dan lambung. Enzim yang di non-aktifkan tersebut dengan demikian tidak dapat menghidrolisis trigliserida makanan menjadi asam lemak bebas dan monogliserida yang dapat diabsorpsi. Karena trigliserida yang utuh tidak diserap, maka defisit kalori akan berdampak positif pada pengaturan berat badan. Dengan demikian tidak diperlukan absorpsi sistemik dari obat untuk dapat melakukan aktivitas kerjanya. Lebih lengkap tentang Xenical? Klik disini

Perbandingan antara Xenical dan Reductil sebagai berikut:
Maaf, belum sempat untuk menerjemahkan :)

Xenical (Orlistat) Reductil (Sibutramine)
What is it? Xenical is a lipase inhibitor. Its active ingredient is lipostatin. Reductil is a satiety enhancer. Its active ingredient is sibutramine hydrochloride.
How does it work? Xenical blocks the action of the fat-digesting lipase enzymes in the intestine. This stops around 30 percent of the fat you’ve eaten from being absorbed. It simply passes through your digestive system and you lose weight as a result. Reductil blocks the nerve cells that release and reabsorb serotonin. This means serotonin levels increase. These act in the brain and enhance feelings of fullness so that you eat less and consequently lose weight.
Who is it suitable for? Your doctor will decide whether Xenical is suitable for you. It will only be prescribed if your Body Mass Index (BMI) is 30 or more or your BMI is 28 or more and you have other health problems such as heart disease or type 2 diabetes. You’ll also only be prescribed Xenical if dieting and exercise alone have produced a weight loss of at least 2.5kg over four weeks. In contrast, it’ll be discontinued if you haven’t lost at least five percent of your body weight after 12 weeks. Your doctor will decide whether Reductil is suitable for you. It will only be prescribed if your Body Mass Index (BMI) is 30 or more or your BMI is 27 or more and you have other weight-related health problems.
Do I still need to diet and exercise? Yes! To avoid unpleasant side effects, you should follow a reduced-calorie diet where no more than 30 percent of calories come from fat. Taking more exercise is also recommended. Yes! Reductil should be used in conjunction with a reduced-calorie diet. Taking more exercise is also recommended.
Is there any proof that it works? Xenical has been extensively studied. In clinical trials, almost twice as many patients who received Xenical, achieved an average weight loss of 10 percent or more of their body weight in one year, compared to those on diet alone. Reductil has also been studied. When used in combination with a reduced-calorie diet and appropriate physical activity, 77 percent of patients achieved weight loss that benefited their health.
What support do patients get? Patients have access to the Medical Action Plan (MAP). This 12-month plan provides information to help patients follow a reduced-calorie diet providing less than 30 percent of daily calories from fat. It also includes advice on how to increase activity levels. Patients have access to the Change for Life programme. This 12-month package provides motivational support and advice on healthy eating and physical activity to encourage permanent behavioural and lifestyle changes.
Are there any side effects? Unabsorbed fat can cause loose stools and flatulence. Xenical also interferes with the absorption of the fat-soluble vitamins A, D, E, and K, so you might need to take supplements. The most common side effects include insomnia, constipation, a dry mouth and small increases in blood pressure.

Reductil

Ingin tahu lebih lengkap tentang Reductil? Klik disini

Jadi yang mana anda pilih? Semua terserah anda. Jika anda menanyakan kepada saya, saya memilih cara alamiah dan sudah terbukti bagi saya. Dan setiap orang memiliki tanggung jawab bagi dirinya sendiri. Seperti saya memilih untuk menuliskan hal ini, saya kira saudara punya pilihan untuk mengerjakan hal yang anda anggap benar. Semoga berhasil!

:)

Mei 7, 2008 at 1:46 pm 14 komentar

Pos-pos Lebih Lama


Juli 2014
S S R K J S M
« Jan    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Blog Stats

  • 39,178 hits

Top Clicks

  • Tidak ada

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.